Saturday, 18 June 2011

anak


Hati Lokman begitu gembira bila isteri tersayangnya Safiah yang baru dikawini setahun lalu,melahirkan saorang anak perempuan.Lokman tidak kisah anak itu lelaki atau wanita,kerana pada hakikatnya,dia sudah ada zuriat.

Dalam kegembiraan Lokman,terlintas dihatinya,siapa yang akan jaga anaknya bila isterinya mula bekerja.Satelah dibincang dan dirunding dengan Safiah serta keluarganya,dia dan Safiah bersetuju untuk mengambil orang gaji,dan yang mudah memahami cara hidup melayu,adalah orang Indonesia.Bagi Lokman dan Safiah,kedua duanya bekerja dan mendapat gaji yang lumayan,maka tidak susah untuk membayar gaji orang gaji itu nanti.Dia telah bertemu dengan ajen ajen yang membuat pengambilan,dan akhir sekali mendapat kata sepakat untuk mengambil orang Bandung.

Satelah Safiah lepas pantang,mereka berdua bercuti untuk keBandung bersama sama ajen berkenaan untuk membuat pilihan.Mereka seharusnya tidak perlu keBandung,kerana semua pemilihan dan pengambilan dilakukan oleh ajen,namun,Lokman dan Safiah sendiri mahukan mereka  memilih sendiri siapa orangnya yang akan menjaga anak mereka.Mereka berdua sanggup membayar tambang pergi dan balik dari Indonesia untuk melakukan kehendak mereka,kerana ajen tersebut mengatakan dalam perjanjian,mereka cuma menunggu diMalaysia.

Satelah berada diIndonesia dan bertemu beberapa calun yang diatur oleh ajen tersebut,mereka berdua telah memilih saorang waita yang bernama Yanti,berumur 30an tahun.Yanti sudah berumahtangga,dan mempunyai 2 orang anak.Suami Yanti kebetulan berada diMalaysia,menjadi kontrak perumahan.Lokman dan Safiah memilih Yanti kerana dan perwatakan,Yanti sudah cukup dewasa,dan memandangkan sudah ada anak,jadi tidak susah untuk Yanti menjaga anak mereka.Saperti kebiasaannya,pekerja Indonesia yang datang keMalaysia tidak akan membawa anak mereka ,begitu juga Yanti,jadi,Lokman dan Safiah berkeyakinan yang Yanti mampu menjaga anak mereka dengan baik.Selain dari jaga anaknya,mereka mengharapkan Yanti mampu menjaga rumah mereka,serta lain lain pekerjaan.

Semuanya berjalan dengan baik,dan bila Yanti memulakan tanggungjawabnya dirumah Lokman dan Safiah,dia memang tidak bermasaalah.Setiap kali bila Safiah balik kerja,Yanti akan mendukung anaknya,yang telah siap mandi dan berpakaian kemas menunggu Safiah didepan rumah. Keadaan rumah pun begitu terjaga.Ini membuatkan Lokman dan Safiah cukup suka kerja kerja Yanti,yang kemas,bersih dan teratur.Mereka gembira kerana mereka membuat pemilihan yang tepat.

Satelah beberapa bulan Yanti bekerja,suami Yanti datang melawatnya.Diperkenalkan pada Lokman dan Safiah.Oleh kerana mereka adalah suami ister,maka Lokman dan Safiah tidak keberatan untuk membiarkan suami Yanti,Budi bermalam bersama Yanti dibilik Yanti tinggal.Saperti mana juga Yanti,Budi juga rajin bekerja.Tanpa disuruh oleh Lokman atau Safiah,apabila dia datang,dia akan mengemaskan perkarangan rumah,memotong rumput,menjaga pokok pokok bunga.Walaupun dia tidak datang selalu,cuma dalam 2 minggu atau 3 minggu sekali,namun dia tidak lupa membuat kerja kerja tersebut.

Dari hari kehari,Lokman,dan Safiah sudah menganggap Yanti saperti keluarga mereka,terutama Safiah.Safiah cukup rapat dengan Yanti.Ada ketika tidak saperti majikan dengan orang gaji,tapi saperti adik beradik atau kawan baik mereka berdua.Safiah tidak rasa Yanti orang luar,sehinggakan Safiah tidak segan silu untuk menyusukan anaknya didepan Yanti.Pada fikiran Yanti,sama sama wanita,dan Yanti juga pernah menetekkan anak anaknya.Bagi Lokman pula,dengan rapatnya Safiah dengan Yanti,dia merasakan ini satu petanda baik,dimana dia yakin Yanti tidak akan lari atau berhenti kerja,kerana ramai orang orang gaji yang berbuat demikian.Ini menakutkan Lokman dan Safiah.Tapi oleh kerana kemesraan mereka berdua,mereka yakin,Yanti tidak berbuat demikian.

Satu hari, Safiah menyusukan anaknya,sambil duduk diruang tamu.Hari itu adalah hari Sabtu,dan dia tidak bekerja,manakala Lokman bekerja.Dengan hanya menolak baju t yang dipakainya,dan juga,menolak sedikit branya,dia membiarkan anaknya menetek,dan diperhatikan oleh Yanti disabelahnya.Perkara ini selalu dilakukan Safiah dan selalu diperhatikan Yanti.Dah perkara biasa mereka berdua.Sambil anaknya menyusu,dia akan berbual dengan Yanti,dengan berbagai topik.Hari itu,sambil mereka berbual,Yanti telah menegur tetek Safiah.

“Tetek ibu ini,besar dari Yanti” kata Yanti.

“Mana ada,sama je”jawab Safiah,sambil mereka ketawa.

“ Tidak bu,walau baru anak 1,sudah besar” kata Yanti sambil dia meletakkan tangannya pada tetek sabelah yang tidak isap oleh anak Safiah.Sambil dia mengusik itu,digosoknya sedikit putingnya.Safiah sedikit kegelian kerana tetek satu diisap anaknya,manakala yang satu,digintil Yanti.

“Geli Yanti”,kata Safiah.Tapi,Yanti macam tidak melepaskannya.Jika tadi digintilnya,sekarang digosokkannya tetek Safiah itu.Ini membuat Safiah tak ketentuan.

“Sedap bu?” Tanya Yanti.

Safiah tidak jawab terus,cuma mendengus dan kata geli.Bila anak Safiah sudah menyusu,Safiah cuba nak menutup kembali bajunya,tapi dilarang Yanti.

“Biar bu,saya pula yang menyusu” kata Yanti,sambil dia melekapkan mukanya pada tetek Safiah.

“Apa ni Yanti,geli lah”kata Safiah cuba menolak Yanti,tapi Yanti terus memainkan lidahnya pada putting tetek Safiah,manakala tangannya pula meramas dan mengintil tetek yang baru diisap anak Safiah.Safiah hanya mendengus.Dari dia terasa geli tadi,tapi bila Yanti terus menghisap,dia rasa seronok pula.Yanti macam tahu perasan Safiah.Dia terus menukar hisapan tetek Safiah.

“Masih ada sisa susunya bu” kata Yanti bila dia menghisap tetek Safiah yang diisap anaknya tadi.Safiah sudah rasa seronok dibuat begitu.Dibiarnya Yanti terus menghisap dan memainkan teteknya.Bila Yanti terasa yang Safiah tidak lagi melawan,tangannya meraba dibelakang Safiah,dan bila dia terasa klip bra Safiah,ditanggalkannya.Bila dah tertanggal,dilucutkanya bra Safiah dari badannya dan dibuang atas lantai.Kebetulan waktu itu,anak Safiah yan sudah kenyang,tidur.Yanti ambil budak itu,dan diletakkannya atas tempat tidurnya atas karpet berdekatan.Safiah pula macam tidak bermaya,Cuma duduk saja atas kerusi itu,melihat Yanti meletakkan anaknya.Kemudian Yanti datang semula pada Safiah,ditariknya t shirt Safiah keatas,ditanggalkannya dan diletakkan bersama bra Safiah.Safiah terasa agak malu sedikit bila dia terasa dia eparuh bogel.Ditutupnya teteknya itu dengan tanganya.Yanti menolak sedikit Safiah lalu Safiah terbaring,dengan seluruh tubuhnya atas kerusi panjang itu.Yanti melutu diatas karpet,berdekatan kerusi,dan terus meolak tangan Safiah,sambil dia kembali mnyambung yang dibuatnya tadi,dengan menghisap an menggintil tetek Safiah.Safiah macam terpukau,membiarkan saja apa yang dibuat Yanti.Sambil membongkok,Yanti terus menghisap puting tetek Safiah,dari tetek kanan kekiri,dan kiri ke kanan.Sambil itu,tangannya meramas dengan lembut tetek Safiah.Ini membuat Safiah terus khayal sambil dia terlentang atas kerusi.Sekali sekala terdengar dengusan dan rintihan suara Safiah.Yanti pula tidak lepas lepas mulutnya dari tetek Safiah,sambil tangannya terus meraba raba didada Safiah.Bila agak lama dibuat Yanti disitu,Safiah sudah mulai mengerang keseronokkan.Jika tadi dia cuma membiarkan saja apa yang dibuat oleh Yanti,tapi,sekarang,sekali sekala,tangannya memegang kepala Yanti,sambil menolak muka Yanti agar lebih rapat pada teteknya.Cara Safiah melakukan ini membuat Yanti lebih kuat sedutannya pada tetek Safiah.Bila kuat sedutan Yanti,maka kuat juga rintihan Safiah.Bila dilihatnya Safiah sudah benar benar bernafsu,Yanti meletakkan tangannya diatas kemaluan Safiah yang masih berkain sarung dan berseluar dalam.Safiah memandang muka Yanti sambil dia mengeleng kepala,manakala dirapatkan kakinya sambil tangannya menolak tangan Yanti, bila dia terasa tangan Yanti menggosok kemaluannya.Yanti tidak peduli bila tangannya terus menggosok manakala mulutnya tidak lepas dari tetek Safiah.Lagi kuat tolakkan Safiah,lagi kuat gengaman tangan Yanti pada tempat kemaluan Safiah.Bila Yanti terus mengosok sambil lidahnya terus mengintil putting Safiah,kaki Safiah mulai renggang.Bila Safiah merenggangkan kakinya,maka senang tangan Safiah mengikut lurah tubuhnya dikemaluan Safiah.Sekarang Yanti bertukar cara,dimana tangan kirinya menggosok tetek Safiah,manakala tangan kananya mengurut diatas permukaan kemaluan Safiah.Safiah sudah tidak bermaya untuk melarang.Dibiarkannya apa yang dilakukan Yanti.Ini membuat Yanti lebih berani bila tangannya kanannya menelinap dalam kain Safiah.SEkarang,sambil tangan kirinya masih ditetek Safiah,tangan kanannya suda berada diatas seluar dalam Safiah.Yanti tidak membuang masa disitu,bila tangannya terus masuk kedalam seluar dalam Safiah.Terangkat badan Safiah sedikit bila dia terasa jari Yanti berada diatas bibir kemaluannya.Yanti cuma tersenyum memandang muka Safiah.Safiah sudah tidak melawan lagi.Ini membuatkan Yanti terus memainkan jarinya pada bibir kemaluan Safiah.Mula mula 1 jari,kemudian 2,kemudian 3,dan akhirnya ke4 jari Yanti sudah berada diatas kemaluan Safiah.Sambil dia meraba,mengurut,ada waktunya 1 atau 2 jari akan masuk dalam kemaluan Safiah.Safiah sudah mulai mengerang kembali saperti tadi.Lagi laju jari Yanti dikemaluannya,lagi kuat rintihan Safiah.Safiah sudah tidak sedarkan dirinya.Matanya tertutup,dan cuma sekali sekala terbuka.Begitu juga dengan mulutnya yang kejap tertutup,kejap terjerit keseronokkan.

Yanti bingkas bangun dari mencangkung atas karpet,ditariknya tangan Safiah,lalu didudukkannya Safiah.Safiah macam tercengang cengang,tapi dibiarkan apa yang dibuat Yanti.Satelah itu,Yanti menolak kain sarung Safiah kembali kepinggang Safiah,dan menarik  seluar dalam Safiah kebawah.Safiah dalam kebingungan,memberi kerjasama bila dia menaikkan sedikit punggungnya keatas agar senang seluar dalamnya dilurutkan ke hujung kaki.Satelah seluar dalam Safiah ditanggalkan,Yanti kembali duduk diantara kaki Safiah,dengan tangannya dilelakkan dikiri kanan peha Safiah.Jika tadi mukanya melekat pada tetek Safiah,kali ini dia terus meletakkan mukanya pada bibir kemaluan Safiah.Terdengar kembali rintihan Safiah yang sekarang ini tersandar atas kerusi.Yanti dengan lembut menjilat diseluruh luaran bibir kemaluan Safiah,hinggakan kaki Safiah terkangkang lebar.Tangan Yanti pula sudah berada dibawah punggung Safiah,agar mudah dia menarik berdekatan mulutnya.Bila lidah Yanti mulai masuk dalam kemaluan Safiah,Safiah terjerit,dengan punggungnya bergoyang.Yanti tidak menghiraukannya dan terus menjulurkan lidahnya dalam kemaluan Safiah,sambil merayap didalamnya.Bagi Safiah,belum pernah dibuat begitu.Dia khayal dan khayal dibuat Yanti.Yanti pula terus tengelamkan Safiah.Tangan Safiah kejap dikepala Yanti,dan kejap diramas atas kerusi.Punggungnya tidak diam bergoyang,kejap kekiri,kejap kekanan,dan ada waktu terlonjak keatas.Mulut Yanti tidak lepas dari permukaan kemaluan Safiah,manakala lidahnya tidak henti henti,menjilat,mencucuk didalam kemaluan Safiah.

Safiah sudah tak tertahan lagi dirasanya.Apa yang dilakukan oleh Yanti,belum pernah dilakukan atau dirasainya.Walaupun Yanti menggunakan lidah didalam kemaluannya,tapi Safiah terasa macam dia terasa ada kemaluan lelaki,saperti pa yang selalu dilakukan oleh Lokman.Akhirnya Safiah sudah tidak tertahan lagi,dan saperti mana dia sering terjerit bila Lokman menyetubuhinya bila dia nak sampai,kali pun pun begitu juga.Dipengangnya kepala Yanti kuat kuat ambil ditekannya kepala Yanti rapat pada kemaluan.

“Ohhhhhh…..ooooohhhhhh…..eeeeeeeeeeeeeeeee …sedapnya……saya mahu sampai Yanti…….addduuuuuhhhhh………..ahhhhhhh” teriak Safiah.Yanti terus menjilat eengan kuatnya.Badan Safiah macam ayam kena sembelih mengeliat dan mengelupur,sambil kakinya dibuka luas luas.Tangan Yanti juga tidak lepas berada dibawah punggung Safiah.

Satelah beberapa saat begitu,akhirnya pergerakkan Safiah mulai perlahan,dan terus terhenti.

Terasa sedikit malu timbul pada Safiah bila dia kembali sedar.Dia cepat cepat bangun,meluruskan kembali pakaiannya,sambil menolak Yanti ketepi,lalu berlari anak naik ketingkat atas menuju biliknya.Yanti tercegat sedikit lalu bangun melihat Safiah berlari.

Sampai dibilik,Safiah terlentang atas katil,terkelip kelip melihat siling.Dirabateteknya yang tidak ada coli,dan lepas itu tangannya kebawah ditempat kemaluannya,berkain,tapi tidak berseluar dalam.Baru dia teringat coli dan seluar dalamnya tertinggal dibawah.Sambil dia termenung,dia tersenyum sedikit,dan tanpa disedari,dia tertidur,keletihan.

Dia tersedar bila terdengar deruman kereta dibawah,bila Lokman balik..

Cepat cepat dia bangun,masuk bilik air.Satelah mandi,dan berpakaian,dia pun turun kebawah dan dilihatnya Lokman sedang duduk dikerusi dia dikerjakan oleh Yanti tadi,sedang mendukung anaknya.

Kemudian Yanti keluar membawa dulang air.Mereka tidak berkata apa apa yang berlaku dan membiarkan keadaan saperti biasa.

Malam itu,saperti biasa,satelah anaknya tidur,Lokman dan Safiah akan melakukan persetubuhan.Sambil Lokman menyetubuhinya,Safiah teringat apa yang berlaku siang tadi,dia terasa hangat dan cukup bernafsu.Dia tidak menunjukkan perasaannya itu,takut diketahui Lokman,tapi, bagi  Safiah,dia terasa sesuatu kelainan malam itu,walaupun tidak bagi Lokman.Safiah tidak tahu kenapa,tapi,dia terasa apa yang dibuat oleh Yanti,terlalu baru untuknya,tapi,dia rasa cukup seronok.

Hari Isnin,saperti mana hari hari kerja lain,Safiah akan balik dahulu dari suaminya.Sesampai dirumah,dia akan ambil anaknya dari dukungan Yanti yang menunggu didepan rumah,dan sambil bermain,akan menyusukan anaknya itu dengan teteknya,kerana dia campur memberi susu botol dan susu teteknya pada anaknya.Ini bagi memudahkan bila dia bekerja.

Saperti biasa,dibawa anaknya duduk dikerusi diruang tamu.Sambil dia menyusukan anaknya,dia melihat tv.Sambil membawa air minuman dari dapur,Yanti datang padanya,dan bertanya,

“Dulu ibu marah ke,saya lakukan” kata Yanti.

“Tak adalah” jawab Safiah,tersenyum.

Sambil bercakap,Yanti,saperti biasa akan duduk dekat Safiah dan melihat.Kali ini,sambil dia bercakap,tangannya meraba raba dipeha Safiah.Safiah yang memakai baju kurung,membiarkan saja,sambil anaknya terus menyusu.Bila Yanti lihat Safiah tidak melarang,dia terus menggosok gosok peha Safiah.Bila tangannya sampai pada tempat kemaluan Safiah yang masih tertutup, Safiah mengeluh sedikit.Ini membuat Yanti lebih berani.Tangannya terus masuk kedalam kain Safiah,dan dengan lembut, tapi,pantas,dia menarik turun seluar dalam Safiah.Ditolaknya kaki Safiah,dimana dia duduk ditengah tengahnya.Sambil membongkok,ditolaknya kain sarung Safiah kedada.Bila dah terbuka,tanpa melengahkan lagi,mukanya terus melekap pada kemaluan Safiah.Safiah saperti tempuh hari,membiarkan saja.

Dan hari itu,terjadi semula saperti dahulu,dimana Safiah dijeritkan dengan gigitan manja dan jilatan mesra lidah Yanti dalam kemaluannya.

Mulai hari itu,boleh dikatakan setiap hari bila Safiah balik kerja,peristiwa itu berulang.Selalunya,Yanti yang akan melakukannya pada Safiah.Tapi,ada juga ketikanya,bila Safiah balik,anaknya dah tidur,Yanti minta Safiah pula melakukannya padanya,sapertimana dia melakukan pada Safiah.Mula mula dulu Safiah agak kekok,kerana belum pernah dia menjilat kemaluan wanita atau melakukannya,tapi di tunjuk ajar oleh Yanti,maka sedikit sebanyak Safiah dapat melakukannya.Bila Safiah melakukan pada Yanti,maka Yanti pula terjerit dibuatnya.

Perlakuan Safiah dan Yanti berterusan,tanpa diduga oleh Lokman.Bagi Lokman,kemesraan mereka berdua sangatlah disukainya,kerana dia tidak perlu takut.Apakan pula dilihatnya Yanti tidak gagal melaksanakan tanggungjawabnya untuk menjaga anaknya dan juga rumahnya. Cuma,diluar pengetahuan Lokman, Yanti juga menjaga Safiah.


ima


Perlahan-lahan Jimmy menarik keluar pelirnya dari burit Imah. Air maninya meleleh keluar membasahi cadar dan tilam yang tidak keruan. Jimmy terlentang disebelah Imah sedang Imah terus terkangkang kelelahan. Pelir Jimmy terlentok antara dua pahanya. Dia juga keletihan.
Selepas beberapa ketika Imah bangun. Memang hari dak nak siang. Dia berjanji dengan Mama Som untuk memberi makan ayam di reban pada pagi ni. Mama Som pergi kenduri di rumah adiknya bersama abah. Tangahri ini baru balik.

Mengenakan kain batik Imah berkembang ke dapur. Dia menjengok di bilik sebelah. Atan masih lagi lena. Di ruang tamu Pak Usu adik abah juga tiada ditempat tidurnya. Dia tahu Pak Usu ke bendang menambat lembu. Itu yang dipesan oleh abah kepadanya. Pak Usu balik dari Pulau Pinang, dia kata lama tak balik kampung. Sudah tiga hari dia di rumah abah. Imah menjerang air lalu masuk semula ke bilik tidurnya. Dia Jimmy, suaminya, lena dengan nyenyak sekali. Maklumlah malam tadi dua kali Jimmy menyetubuhi dan ditambah sekali lagi pagi ni. Imah mengenakan kemeja T tanpa lengan. Buah dadanya yang besar menonjol menongkat kemeja-T yang di pakai tanpa bra tu. Jelas putting buah dadanya mencacak tegak.

Bergegas dia melangkah turun ke belakang rumah. Dia mengambil baldi yang digunakan untuk mengaul dedak makanan ayam.
Sedang memasukkan air kedalam baldi sambil menggaul dedah dia terasa ada orang memegang bahu. Terkejut juga tapi Imah tenang semula apabila mengetahui bahawa yang memegangnya itu adalah Pak Usu.

“terkejut Imah” sambil menraik nafas panjang.

“Maafkan pak Usu, tak berniat nak buat Imah terkejut” jawab pak Usu sambil menarik tangan Imah untuk mengikutnya.

“Nak kemana ni?”tanya Imah

Pak Usu menariknya ke belakang reban ayam tempat menyimpan peralatan kebun dan makanan ayam.
Pak Usu menarik Imah dan terus merebahkan Imah di atas guni makanan ayam.

“Kenapa Pak Usu ni?”

“Pak Usu tak tahan” Tangannya menyelak kain Imah sampai paras pinggang. Imah membuka kangkangnya. Pak Usu tanpa membuka seluar mengeluarkan pelirnya yang keras melalui lubang zip terus menekan ke burit Imah.

“Ughhh” Keluh Imah.

“Tadi Pak Usu dengar Imah buat dengan Jimmy semasa Pak Usu nak keluarkan lembut. Tak tahan Pak Usu jadinya”dia menghayun pelirnya yang panjang dengan hayunan yang sederhana lajunya.

“Becak sangat ni Imah” Pak Usu berhenti selepas beberapa ketika.

“Banyak air mani abang Jimmy dalam tu, malam tadi kami buat tiga kali” Sambil mengesat buritnya dengan kain batik yang dipakainya.

Pak Usu memasukkan lagi pelirnya. Rasa kesat sikit. Terasa kemutan Imah untuk menyedapkan pelirnya. Memang isteri anak saudaranya ini boleh tahan hebatnya kalau bersetubuh. Itu yang dinyatakan oleh abangnya sendiri yang telah banyak kali merasai nikmat dari liang burit muda menantunya ni.

“Imah tonggeng” pinta Pak Usu.
Imah turun dari guni yang didudukinya lalu menonggeng. Pak Usu sekali lagi menjolok pelirnya dalam ke dalam rongga burit Imah.

“Ohhh..Pak Usu…. Emmmmph” Keluh Imah. Tangan Pak Usu meramas buah dada Imah dari dalam kemeja T yang kian terselak ke atas.
“Imah..Pak Usu nak bontot..boleh” Pintanya.
“Emmmph… suka hatilah..Imah dah dekat nak sampai ni….. bagi Imah sampai dulu” pinta Imah.
Pak Usu mempercepatkan hayunannya. Imah mencekam kukunya ke guni-guni tempat dia menonggeng.
“Hah!! Hummmmph yeah!!!!” Imah klimeks. Dia menarik nafas panjang-panjang.

Pak Usu meneruskan kerja sorong tariknya.
Imah menoleh ke belakang.“Masukkanlah”arah Imah kepada Pak Usunya.
Pak Usu menarik keluar pelirnya lalu meluruskan ke lobang bontot Imah. Pelir yang memang bersalutkan cecair licin itu mudah saja masuk ke lobang bontot yang menanti. Imah meneran sikit duburnya supaya terbuka dan Pak Usu dengan perlahan menekan sampai habis ke pangkal. Imah mengemut menjerut.

“Ohhh Imah sedapnya” Keluh Pak Usu sambil merendam pelirnya buat beberapa ketika menikmati jerutan  lobang dubuh Imah.
Selepas beberapa ketika Pak Usu menghayun. Sekali dia tarik terasa sebat di batang pelirnya. Dia tahu najis dari bontot Imah terpalik di batang pelirnya.

“Emmm pelir Pak Usu kena kunyit Imah hehe” Gurau Pak Usu.
“Dah nak sangat kat situ…..ohhh itukannn kilang kunyitttt emmmm” jawab Imah sambil mengeluh.
“Tapi sedap… huh…kemut kau Imah.. best gila”Pak Usu menambahkan kelajuan.
Tangan Pak Usu membelai kelentik Imah.
“Aghhhh emmmmph huhhhh!!! Pak Usu..Imah nak sampai lagi niii!!!”
“Pak Usu pun” Pak Usu menghayun dengan laju. Tibah tiba dia menjerit “Aughh!! Aughhh!!!” ponggongnya melentik. Imah dapat merasakan pancutan airmani memanaskan rongga bontotnya.

Imah terus tertiarap buat beberapa ketika. Pak Usu juga tertiarat di atas belakang Imah sebelum berdiri semula dan mencabut pelirnya dari bontot Imah.

Terasa air pekat hangat meleleh ke pahanya Imah turut berdiri dan berpaling ke arah Pak Usu.

“puas?”tanya Imah.
“Best Imah… betul macam abah kau cakap” Pak Usu jawab dalam kelelahan.

Imah tersenyum “Pak Usu pun boleh tahan jugak hebatnya”
Ayam di reban kian rioh bunyinya. Imah bergegas memberikan makanan ayam sambil di tolong oleh Pak Usu.

‘Pak Usu tak basuh dulu ke… nanti berbau macam kena tahi ayam pulak” Gurau Imah.

“Bukan tahi ayam …tahi Imahlah”balas Pak Usu sambil meramas ponggong dan berlalu. Imah cuma senyum sambil mengelengkan kepalanya.

-- 
... Jasmin ...

sasha


Nama aku Ifwan seorang eksekutif muda yang aktif dengan pelbagai aktiviti luar. Teman-teman memanggil namaku If, nama ringkas itu alasan mereka. Antara aktiviti aku dan teman-teman ialah berjalan-jalan dan konvoi berkereta semasa hujung minggu atau cuti. Penglibatan aku dengan aktiviti begitu memperkenalkan aku dengan ramai kawan-kawan baru antaranya yang selalu sama-sama berkonvoi ialah Ward, Bee, Iji, dan beberapa kawan perempuan seprti White, Posh dan beberapa orang lagi.

Setiap hujung minggu kita akan berkonvoi ke mana sahaja yang difikirkan menarik termasuk ke Genting Highland, Cameron Highlang, Utara, Selatan, Pantai Timur dan banyak lagi tempat. Sehingga suatu hari temanku yang bernama Ward bertemu dengan aweknya di pantai timur dan beberapa bulan kemudian mereka bernikah. Setelah bernikah Ward tetap aktif seperti biasa dan sentiasa mengikut aktiviti yang dianjurkan oleh teman-teman yang lain. Dia membawa sekali isterinya, Sasha dalam setiap aktiviti yang dianjurkan. Lama kelamaan Sasha dah terbiasa dengan cara kami begitu juga dengan aktiviti yang dianjurkan. Pergaulan aku dengan Sasha pun semakin akrab seprti juga dengan teman-teman yang lain bergurau dan gelak bersama-sama.

Kebetulan pula rumah Ward dan Sasha tidak jauh dari rumah sewaan aku cuma selang 3 buah rumah sahaja, maka sekiranya ada masa terluang dan merasa bosan duduk di rumah keseorangan terutamanya hujung minggu yang tiada aktiviti berkonvoi atau aktiviti luar aku akan bertandang dan melepak di rumah Ward dan Sasha. Kadang kala kami makan bersama mereka di rumah Ward. Itulah rutin harian dan hujung minggu sekiranya tiada aktiviti luar. Hubungan aku dan Ward suami isteri semakin rapat, semakin mesra dan kini kami menjadi kawan baik yang akrab.

Usia perkahwinan ward dan Sasha menjangkau 3 bulan dan hubungan mereka juga amat mesra namun tiada tanda-tanda yang Sasha berbadan dua. Suatu petang ketika melepak kat rumah Ward aku tertanya soalan cepumas itu pada Warddan Sasha sambil minum petang.

“Eh Ward… ni awek engkau ni belum ada khabar gembira lagi ke untuk aku?” soal aku mesra.

“Maksud kau…?” balas Ward. Sasha Cuma tersenyum dan faham akan soalan aku.

“Ala… bila lagi aku nak jadi pakcik… tu tu..” mulut aku muncung mengarah pada Sasha.

“Aaaa itu…. belum rezeki aku lagi ler nampaknya If…”jawab Ward sambil gelak.

“Alaaa abang yang tak nak baby dulu.” Sampuk sasha sambil mencubit paha suaminya, Ward.

Begitulah kemesraan kami hari demi hari sehingga suatu petang aku berkunjung ke rumah Ward untuk berborak dan lepak-lepak dengan dengan mereka berdua. Tidak seperti biasa, sebelum ke rumah mereka aku menelefon Ward atau Sasha terlebih dahulu untuk memaklumkan yang aku akan datang ke rumah mereka. Tetapi petang itu entah aku terus berjalan ke rumah mereka tanpa memberitahu terlebih dahulu akan kedatanganku. Sampai depan pintu pagar rumah aku terus masuk ke halaman rumah lantaran pintu pagar tidak berkunci dan begitulah kebiasaannya.

Aku terus menuju kearah pintu rumah terus mengetuk pintu beberapa kali lantas terus membuka pintu rumah Ward seperti biasa yang aku buat setiap kali berkunjung ke rumah Ward dan Sasha. Bila pintu aku buka Sasha berjalan ke arah pintu mungkin untuk membuka pintu. Yang mengejutkan aku ialah keadaan Sasha seakan tidak terurus dan semacam baru selesai bergomol dengan rambut yang kusut masai dan cuma mengenakan baju t labuh paras peha tanpa mengenakan seluar panjang atau short. Aku Cuma tergamam seketika melihat keadaan Sasha dalam keadaan begitu. Matanya kemerah-merah dan semacam selepas menangis.

Sasha terus berlalri lantas memeluk aku tanpa aku tahu apa sebab dan puncanya. Aku terus berdiri kaku dan lidahku kelu untuk berkata-kata. Terasa buah dada Sasha yang agak besar kenyal melekat kat dada aku bila dia memeluk aku.

Sasha memang seorang wanita yang cantik meskipun tidak sehebat atau secantik ratu Malaysia namun sekali pandang boleh tergoda dan mencair iman kita dengan raut mukanya yang manis, buah dadanya yang agak besar padan dengan ketinggiannya dan saiz badanya. Begitu juga punggungnya yang agak besar dan sedikit tonggek yang mampu menjadikan ianya perhatian biji mata kita. Secara keseluruhannya Sasha wanita yang berusia 25 tahun itu mampu mencairkan iman kita. Secara jujurnya setiap kali ketika aku bertandang ke rumah mereka aku sentiasa mencuri pandang pada tetek dan punggung Sasha tanpa pengetahuan Ward dan Sasha. Tapi hari ini segalanya sudah terhidang didepan mata Cuma berani atau tidak aku bertindak shaja lagi.

Setelah lebih 2 minit Sasha masih memeluk aku aku mula menurunkan tanganku terus mengusap dan membelai belakang Sasha untuk menenangkan Sasha. Namun dalam pada itu naluri seorang lelaki mula tercabar bila berpeluk dengan seorang wanita dalam keadaan yang mampu membangkitkan ghairah nafsu. Aku terus mengusap belakang Sasha dan Sasha masih lagi memelukku dengan kuat.

“Sasha… kenapa ni…?” soal aku yang masih memeluk Sasha.

“Ward… If…. Ward teruk…!!” bals Sasha lagi.

“Apasal…? Ward pukul awak?” soal aku lagi.

Sasha terdiam dan dalam masa yang sama akku meleraikan pelukan Sasha dan membawa Sasha duduk di sofa. Aku juga takut sebenarnya nanti kalau Ward Nampak aku memeluk isteri dia mati aku kena hempuk oleh Ward.

Sasha menceritakan satu persatu kisah hidup dia dengan Ward pada aku. Rupanya Ward telah keluar dari rumah beberapa minit sebelum aku sampai lantaran marah pada Sasha kerana Sasha nak anak dan teringin nak mengandungkan anak mereka tetapi rupanya Ward tidak mempu memberikan apa yang diinginkan oleh Sasha. Menurut Sasha setiap kali mereka bersama batang kon*k Ward nampak tegang dan keras tetapi untuk seminit dua sahaja dan bila nak masuk ke dalam lubang cip*p Sasha batang kon*k Ward terkulai layu. Menurut Sasha begitulah setiap kali mereka ingin bersetubuh. Maknanya ini dah masuk empat bulan sasha mengharapkan batang Ward namun hampa. Ini bermakna Sasha masih dara lagi telahanku.
“Habis Sasha ni masih tidak…… maksud aku Ward tak buat lagi benda dengan awak?” soal aku dengan berani.

Sasha menganggukkan kepala dengan lemah. “Aku dara lagi If, setiap kali kepala kon*k ward nak masuk ke dalam lubang cip*p aku mesti terus lebik, tak sempat masukpun.” Sahut sasha denga berani tanpa segan dan silu.

Mendengar itu kepala aku mulai penuh dengan setan-setan yang membisikan berbagai strategi agar aku kerjakan sahaja isteri temanku itu. Akhirnya aku mulai kalah dek bisikan setan setan yang menegerumuni aku.

“Habis Ward pergi mana?” soal aku ingin nak tahu kalau-kalau aku boleh memasang pukat untuk menikmati ikan segar hari ini.

“Entahlah dia kata dia nak keluar nanti mungkin malam akan balik… itu yang dia kata tadi masa marah dan terus cabut.” Kata Sasha.

“Sasha… sabar ok…” kataku sambil memegang tangan Sasha dan membelainya.

Dalam pada itu nafsu aku mulai membuat melihat tetek Sasha dan mata aku terus mencari anak mata Sasha sambil itu muka aku semakin mendekati muka Sasha. Keadaan kami semakin rapat, kini aku dan Sasha semkain rapat dantangan aku terus meramas jari Sasha. Sasha memberiu respon yang baik pada setiap tindakan aku. Apakah kerana Sasha sudah terlalu lama menahan gelora nafsunya maka sekarang ini dah tak terkawal lagi. Kesempatan itu aku tidak sia-siakan sepantas kilat mulut aku terus bercantum dengan mulut Sasha dan kami bercium dengan penuh nafsu berahi. Tangan aku yang tadinya Cuma meramas jeri jemari Sasha kini semakin galak dan mulai merayap ke seluruh tubuh Sasha.
Ward sudah tidak ada dalam kepala aku, yang aku inginkan sekarang ialah tubuh, tetek, punggung dan cip*p Sasha. Sasha membiarkan sahaja perlakuan aku sambil mendesah berahi dengan suara yang semakin kuat.

“Mmmmmmm…. Aaahhhhhhh If mmmm sedap….” Itulah yang keluar dari mulut Sasha ketiak tangan aku terus menjamah dan meramas setiap inci tubuh Sasha dari luar baju kini sudah bermain dalam baju Sasha. Begitu mudah tangan aku mencapai dua tetak idaman aku lantaran Sasha tidak memakai coli.

Aktiviti kami terus rancak dan Sasha tanpa segan dan silu menarik aku ke dalam bilik tidurnya sambil dia membuka bajunya sendiri. Begitu juga aku mulai menanggalkan pakaian aku satu persatu dengan dibantu oleh Sasha yang sakarang ini dalam cengkaman nafsu berahi.

Sampai dalam bilik setelah mengunci pintu bilik tidur sasha terus berbaring daan mengangkang kedua kakinya meminta aku menyetubuhinya.

“If please cepat aku dah tak tahan dah… please If.. do it for me!” rayu Sasha.

Tanpa membuang masa aku terus menghampiri Sasha dan menimpa sasha dari atas sambil tanganku sebelah terus mencapai cip*p sasha yang dahpenuh dengan air berahinya. Aku kuis-kusikan cip*p Sasha dan respon dari tindakan itu Sasha mengeliat bagai cacing kepanasan. Sasha pula terus mengurut-urut batang konekku yang dah keras bagaikan torpedo tergenggam penuh dalam genggamannya. Aku memusingkan tubuhku untuk cuba menjilat cip*p Sasha. Sasha seakan-akan faham terus mengarahkan cipapnya ke muka aku. Sambil Sasha mengocok-ngocok batang kon*k aku, lidah aku terus menjilat dengan rakus cip*p Sasha yang sudah basah lecun. Suara Sasha bagai tak yterkawal lagi dengan dengussan dan rengekan penuh berahi sambil sesekali meraung kesedapan.

“If masukkan sekarang please…. Aku dah tak tahan dah aaahhhhh If…” rayu Sasha minta di masukkan batang konekku ke dalam lubang cipapnya hyang kegersangan itu.
Aku sendiri sudah hilang sabar maka aku membetulkan posisi kami bawah punggung Sasha aku lapikkan bantal agar cip*p Sasha lebih menonjol serta memudahkan batang kon*k aku merasmikan cip*p dara Sasha.

Seperti diarahkan sahaja Sasha memegang dan membawa konekku terus kearah lubang cipapnya yang telah bersedia dari tadi. Bila saja kepala kon*k aku mencecah permukaan lubang cip*p Sasha aku mulai menekan dengan perlahan-lahan ke dalam lubang cipapnya yang terasa hangatnya meskipun baru kepala kon*k nak masuk. Mata sasha dah terpejam menanti tindakkan seterusnya dari aku.

Aku terus tekan dengan perlahan-lahan sehingga kepala konekku masuk sepenuhnya dan aku atrik keluar lagi sedikit. Untuk tidak menyakitkan Sasha aku main sorong tarik setakat kepala kon*k aku dahulu sebelum aku habiskan dara Sasha. Selepas itu aku tekan lagi sedikit demi sedikit masuk, ketika itu Sasha seakan mengeluyh sedikit seoalh-olajh menahan perit. Aku tekan lagi dan terasa amat sempit bila semakin dalam, ini bermakna Sasha sahmasih lagi dara. Aku tekan lagi masuk dengan perahan.

“Aaahhhhh… perlahan sikit If…. Perit… uuummmmmmm…” pinta Sasha.

“Ok sorry … I make really slow for you…” kataku lagi. Sambil itu aku terus menekan denga perlahan masuk dan tarik keluar setakat yang itu sahaja dulu dan bila Sasha dah kelihatan sedikit selesa dan ok aku tambahkan lagi kedalaman cip*p Sasha aku teroka. Terasa memang sempit sangat lubang cip*p Sasha. Dengan perlahan-lahan aku tekan dan tarik sehinggalah keseluruhan batang aku habis ditelah cip*p Sasha. Sesudah itu aku mulakan dengan agak perlahan agar tidak menyakitkan Sasha. Kesempitan lubang cip*p Sasha terus aku sula dengan batang kon*k aku. Dari pergerakkan perlahan rentak aku kian cepat dan desah suara perit Sasha kini bertukar dengusan dan renggekan penuh berahi. Seketika kemudian Sasha mengejang dan terus memeluk erat tubuh aku yang masih menindih tubuhnya. Hampir seminit Sasha mengejang dan memeluk erat tubuh aku sambil menjerit agak kuat melepaskan kenikmatan berahi durjananya, aku terus kaku dipeluk kuat oleh Sasha. Sasha sudah tiba di klimak persetubuhan kami sedangkan aku masih memerlukan sedikit masa lagi untuk aku memuntahkan lahar maniku ke dalam rongga persenyawaan Sasha.

Seketika kemudian Sasha mengendurkan pelukannya dan terus terkulai layu, aku mula memainkan peranan aku smeula dengan memacu sebaik mungkin cip*p Sasha. Gerakankan yang perlahan kini semakin laju dan Sashapun nampaknya mulai terangsang semula dan mulai mengikut rentak tunjahan batang konekku ke dalam cipapnya. Semakin laju gerakkan keluar masuk batang konekku ke dalam alur cip*p nikmat Sasha semakin kedengaran kuat keluh kesah Sasha yang kini meronta-ronta kenikmatan. Tindakbalas dari sasha menjadikan aku semakin berahi dan semakin cepat gerakkan aku memompa cip*p sasha. Seketika kemudian Sasha seakan akan menjerit halus sekali lagi menyatakan yang dia akan samapai kepuncak kenikmatan nafsu syahwatnya.

“Aaahhhhh If aku dah…. Nak aaaaaa” jerit Sasha.

“Tuunggguuu… ttuuunnnggguuu aku kejap lagi…” pinta kau pada Sasha agar kami sama-sama sampai dan terdampar di tepi pantai nafsu berahi kami.

“Aaaahhhhh dahhhhhhhhh…!!!!!” teriak Sasha dengan kuat penuh bernafsu sekali lagi puas mencapai klimak yang kedua.

Seraya itu juga aku juga terpancut dan tanpa membuang masa aku henjut sepantas-pantasnya dan dengan sekali tekanan yang kuat aku hentak batang kon*k aku ke dalam cip*p Sasha dengan semburan benih sperma aku yang banyak menghambur ke dalam rongga cip*p Sasha dan mungkin terus mengalir dan mencari benih Sasha untuk disenyawakan. Air mani aku pancut sehingga 3 kali dan terasa banyaknya aku pancutkan ke dalam cip*p Sasha. Dan aku pasti Sasha akan mengandungkan benih aku dengan pancuran air mani kau tadi.

“Aaaaahhhhh sedap sungguh cip*p awak Sasha…” kataku pada Sasha dengan keadaan yang mulai lesu.

“If batang awak besar dan sedap sangat…. Terima kasih….” Kata Sasha dengan gembira tanpa ada rasa kesal atas apa yang terjadi.

“Mmmmm thanks… kalau sasha nak lagi bagitau saja… If anytime….” Tambah aku memancing Sasha.

Kamipun berbaring sambil berborak tentang macam-macam namun semuanya menjurus kapada sek. Hilang rasa lesu dan tanpa yang Sasha isteri teman sendiri kami mula bergomol semula sehinggalah Sasha bersuara meminta kami bersetubuh lagi.

“If….aku nak lagi If punya boleh kan?” pinta Sasha.

“For you anytime…” sahut aku lantas memeluk sasha semula dan terus menghalakan batang konekku yang sudah sedia keras kea rah cip*p Sasha. Aku menyetubuhi sasha dengancara konvensional lagi, aku mengerjakan cip*p Sasha dari atas, namun aku berubah fikiran agar kami beralih posisi dan menyuruh Sasha cara doggy pulak. Seperti diarahkan Sasha mengambil kedudukan doggy dan aku mengerjakan cip*p Sasha dengan posisi yang aku minat iaitu doggy style. Hampir 30 minit kami bertarung dan untuk kali kedua Sasha dua kali klimak dan aku juga untuk kali kedua serentak klimak dengan Sasha ketika Sasha klimak kali kedua. Sekali lagi aku tanamkan benih mani aku dalam ruang rahim Sasha meskipun kali ini tidak sebanyak pertama kali tadi. Namun kegembiraan Sasha terpancar jelas dimukanya. Setelah selesai bersetubuh untuk kali kedua kami berehat untuk menghilang kelesuan masing-masing sambil tangan aku bermain pada cip*p Sasha yang basah dengan air berahi dan campuran air mani kami. Sasha pula terus membelai kon*k aku yang tegang semula.

“Aiiikkk keras lagi….?” Soal Sasha.

“Nak lagi ke ni…?” tokok Sasha lagi.

“Aaaa dah lah Sasha… aku dah letih sangat ni.. esok lusa je lah kita main lagi.” Sahut aku lesu.

Selapas itu kami membersihkan diri masing-masing dan kami mengenakan pakai semula seperti tiada apa yan pernah berlaku antara kami. Aku terus minta diri untuk balik ke rumah, sebelum balik kami berkucupan bak suami isteri yang sentiada hangat. Petang itu aku balik ke rumah hamper jam 7.30 malam. Maknanya lebih 4 jam kami melakukan kerja durjana yang indah dan nikmat itu tadi. Menurut Sasha, suaminya ward balik ke rumah jam 10 malam, malam itu. Dan malam itu juga Sasha memaksa Ward menyetubuhinya untuk menutup segala apa yang kami lakukan siang hari tadi. Dengan alasan yang Sasha sudah tidak tahan menanggung gelora nafsu, Ward pun menmyetubuhi sasha malam itu seperti biasa namun keadaan Sasha pula kaku. Batang kon*k suaminya itu rasanya tidak terasa apa-apa dalam cip*p Sasha lantaran agak lembik. Namun Sasha berusaha juga agar suaminya dapat mengeluarkan air mani. Berbagai cara diusahakan oleh Sasha seperti melocok, menjilat dan menghisap dan seterusnya menyumbatkan kon*k suaminya ke dalam lubang cipapnya yang sudah diratah olah aku. Dengan pelbagai cara akhirnya Ward menyatakan yang dia dah nak sampai seperti biasa dengan koneknya yang agak keras sedikit dan dengan secara paksa Sasha cuba memaksa kon*k sedikit keras itu ke dalam cipapnya namun setakat kepala saja yang masuk. Dalam fikiran Sasha itu sudah memadai untuk menutup zinanya dengan aku siang tadi.

Seperti biasa hari-hari seterusnya aku tetap bertandang ke rumah Wrad dan Sasha dan seperti biasa juga seketika tiada Ward di rumah Sasha menjadi ratahanku dan kon*k aku puas memancutkan benih maniku ke dalam cip*p dan rahim Sasha. Sehingga suatu petang kira-kira sudah lebih sebulan kami berzina dengan penuh nikmat, Ward memberitahu aku yang Sasha telah mengandung. Dengan wajah penuh gembira dan ceria Ward terus bercerita namun dalam kepala aku terus mengira dan mengikut telahan ku betullah yang anak itu ialah dari benih aku dan tambahan lagi menurut Sasha kon*k Ward lembik dan mampu untuk membuntingkannya. Itu aku percaya lantaran aku yang memecahkan dara Sasha.

Kegiatan kami juga tidak pernah berhenti setiap kali Ward taiad di rumah pasti aku yang mneikmatiu dan meratah tubuh isterinya, Sasha tanpa diketahuinya. Dari hari ke hari perut Sasha semakin membesar, nafsu sek Sasha juga semakin liar dan kuat semanjak kandungannya semakin membesar. Kini masuk bula yang keempat, perut Sasha Nampak besar sedikit dan aku sendiri pula semakin bernafsu melihat Sasha mengandung dan nafsu sek aku pula semakin liar dan sentiasa nak bersetubuh dengan Sasha yang tengah mengandung. Jelas selera aku kini pada wanita mengandung lantaranbila melihat wanita lain yang mengandung pun aku mudah terangsang dan membatyangkan yang aku menyetubuhi mereka. Maka sesudah itu Sashalah tempat aku melepaskan geram nafsu berahi aku, begitu juga Sasha yang sentiasa sedia memenuhi selera nafsu aku. Selain di rumah Sasha kini rumah sewaanku juga menjadi lokasi strategic untuk kami berzina. Sasha akan ke rumahku jika suaminya keluar berkerja dan aku akan balik kerumah sekejap sekadar untuk menikmati lubang cip*p Sasha.

Suatu pagi yang indah ketika aku sudah berada di pejabat Sasha menelefon aku menyuuruh aku balik ke rumahku, katanya dia sudah tidak tahan lagi, dia nakkan kon*k aku juga. Tanpa membuang masa aku terus memcut balik ke rumah dan setibanya dirumah Sasha sudah menunggu dengan keadaan telanjang dalam rumah aku. Untuk memudahkan operasi kami memang Sasha aku berikan kunci pendua rumah aku.

Sesampai saja di rumah selepas mengunci pintu rumah aku terus menerpa Sasha.

“Sayang… aku dah tak tahan dah ni… cepatlah…” rayu Sasha sambil memeluk dan terus mencium aku.

Melihat keadaan Sasha yang telanjang bulat, kon*k aku yang keras sejak Sasha menelefon aku terus menanggalkan segera pakaian kerja aku seraya memeluk Sasha dengan penuh berahi dan bernafsu. Tanpa menunggu arahan aku terus membongkakkan Sasha di ruang tamu rumahku sambil berdiri aku halakan konekku dengan rakus danm kamipun bersatu dalam permainan nafsu yang tidakbnerkesudahan itu. Tidak puas dengan cara berdiri dan membongkok aku pula berbaring dan Sasha pula mengerjakan aku dari atas mengadap aku. Dengan posisi itu segala keindahan tubuh Sasha dapat akju perhatikan, perutnya yang mulai memboyot dan teteknya yang lebih besar dari biasa terhayaun-hayun. Pemandangan yang begitu indah buat aku, sambil itu aku terus member respon dari bawah ketiak kedua-dua jaritanganku bermain dengan kandungannya dan teteknya yang besar.
Dapat aku perhataaikan yang cipapnya juga terjaga rapi seperti permintaan aku yang aku tidak suka pada cip*p yang berbulu. Lantaran itu cip*p Sasha sentiasa bercukur rapi, itu juga untuk memudahkan aku menjilat cipapnya. Sudah hamper 20 minit kami bertarung dan tanda-tanda kami akan klimak belum lagi terasa, lantas aku menghentiukan gerakkan dan menahan Sasha dari terus menghentam aku dari atas.

“Sayang… kalau I minta sesuatu boleh tak…?” soal aku pada Sasha.

Memang selama ini permintaan aku sekiranya melibatkan bab cip*p, tetek dan seluruh tubuh Sasha tidak pernah ditolak malah mendapat respon yang cukup baik tetapi kali ini aku masih tidak berani memberi jawapan pasti. Semuanya masih 50 – 50, sebenarnya aku ingin merasa lubang dubur Sasha, bagaimanakah rasanya bila batang konekku yang besar ini menjelajah lubang duburnya.

“Apa dia…. Sayang you ni buat I terkejut je… you nak apa…?” soal Sasha balik tanpa bergerak tetapi batang konekku masih tertanam dalam lubang cipapnya.

“I nak yang satu lagi tu boleh tak…?” soal aku pada Sasha.

“Apa dia….?” Soal Sasha ingin nak tahu.

“I nak lubang belakang you lah sayang… I nak try macam mana rasanya seperti yang kita tengok dalam ineternet selalu.” Rayu aku pada Sasha.

“Nanti sakit lah sayang…” rengek manja Sasha sambil mula mengoyangkan punggungnya naik turun semula. Kenikmatan mula terasa semula sesekali Sasha mmegemut cipapnya.
“Pasal… I punya dah tak fit lagi ke..?” soal Sasha balik sambil menikmati persetubuhan kami.

“Tak…. Sayang punya sedap dan fit lagi… tambah time u pregnant macam ni, I rasa gian sangat kat you. You tau tak semakin besatr perut you semakin berahi dan bernafsu I tengok you sayng. Kalau nak ikutkan hati I everytime tak kira siang malam I nakkan cip*p you saja. You really make me crazy sayang… “ tokokku panjang lebar untuk memancing Sasha.

“Habis ni kenapa nak kan lubang tu pulak..?” rengeknya lagi sambil terus memantat cipapnya pada kon*k aku yang masih lagi berbaring.

“Sayang saja je, I nak rasa je… macam yang kita tengok hari tu….bolehkan?” rayu aku lagi.

“Mmmm nanti sakit I punya…?” sahut Sasha lagi.

Tanpa membuang masa aku tarik lepas kon*k aku yang masih keras bak batu dari lubang cip*p Sasha dan aku tahan Sasha dari melakukan gerakkan. Tanpa mendapat persetujuan dari Sasha aku halakan kon*k aku kearah lubang dubur Sasha dan aku arahkan Sasha agar menekankan perlahan lahan lubang duburnya pada kon*k aku.

Untuk membantu melicinkan perjalanan baru kon*k aku aku sapukan aitr liur aku pada kepala dan batang kon*k aku. Seperti yang dijangkankan memang payah dan susah nak masuk lantaran lubang dubur Sasha amat sempat dan belum pernah diteroka oleh benda asing pun kecuali najisnya.

Dengan muka yang agak perit kami berusaha dan akhirnya dengan payahnya kepala komek aku Berjaya menyelinap masuk. Apa yang dijangkakan juga memang betul, kepitab yang kuat dan ketat dubur Sasha member kenikmatan yang berganda pada aku. Nikmat yang tiada taranya untuk lubang yang sesempit itu. Namun dalam kenikmatan aku keperitan pula pada Sasha, mana tidaknya lubang yang sempit dipadatkan dengan batang yang besar. Pergerakan mula agak perlahan lantaran terlalu sempit namun untuk mebantu kelicinan aku sentiasa menyapu aiur liurku pada batang kon*k aku.

Akhirnya dengan kepayah dan keperitan Sasha serta kenikmatan aku kami berjaya akhirnya, batang aku masuk sepenuhnya dalam dubur Sasha. Percubaan pertama yang menyakitkan kata Sasha. Memang terlalu perlahan pergerakkan kami Kami mengambil masa yang agak lama lebih kurang 15 minit untuk menyesuaikan keadaan lubang yang sempit dengan batang aku yang besar. Selepas itu pergerakan agak lancer sehingga aku mencabut keseluruhan batang aku dari dubur Sasha.

“Sayang kenapa cabut… I daah rasa sedap you cabut pulak…” rengek Sasha lagi.

“Sabar lah sayang… ini milik you sayang dan yang you punya milik I so everything is us sayang…” tokok aku lagi.

Bila aku cabut kon*k dari lubang dubur Sasha aku padatkan terus ke dalam lubang cipapnya dan aku henjut sepuasnya cip*p sasha sbelum aku beralih posisi cara doggy. Dengan posisi doggy aku hayun sepuas mungkin cip*p Sasha dan kemudian beralih kelubang duburnya yang sedia menanti. Hamper 45 minit kami bertarung darti lubang cip*p ke lubang dubur dan begitulah sebaliknya.

“Sayang nak I pancut kat mana ni?” Tanya aku.

“Sayang pancut kan dalam cip*p setengah dan dalam yang belakang setengah boleh tak?” soal Sasha balik.

“Mana boleh sayang.. sekali pancut je… I pancut kat dalam belakang ya?” beritahu aku.

Sasha menganggukkan kepala dan aku henjut semakin cepat lubang dubur Sasha sehinga kami serentak berteriak kenikmatan.

“Aaaaahhhh sayang I dah sampai..!!!!” teriak Sasha.

“Aaaaaa aku dah…….”teriak aku juga. Serentak dengan itu satu semburan air mani pekat aku lepaskan dalam dubur Sasha.
“Sedapnya sayang….”kata Sasha.

“Kan I dah kata… mseti sedap…” sahut lagi lagi.

Setelah selesai kami bergerak masuk kedalam bilik tidur aku. Kami berasmara dan bergomol lagi dan sekali lagi episode indah nafsu berahi kami dimulakan. Pagi itu sekali lagi aku hayun cip*p Sasha sepuas-puasnya. Nafsu aku sentiasa membara pada Sasha yang tengah mengandung sekarang ini. Pusingan kedua kami bertahan cuma 20 minit dan aku semburkan sekali lagi mani aku kedalam cip*p Sasha yang dah berpemnghuni. Setelah bersetubuh dua kali pagi itu dan cukup puas aku kembali semula ke pejabat dan Sasha balik kerumah mereka. Perhubungan haram kami berterusan dalam usia kandungan Sasha menjangkau 6 bulan. Rutin yang sama dantempat yang sama iaitu di rumah Sasha, di rmah aku dan kadang kala di hotel mkengikut kesesuaian keadaan. Kini dalam fikiran aku ialah mengerjakan cip*p Sasha sehingga aku puas sepuas-puasnya dan selagi ada terdaya dan sasha sendiri mampu. Rupanya Sasha sendiri juga memang wanita yang kuat nafsu sek. Memang kena buku bertemu ruas.

Hari yang amat meletihkan, banyak kerja yang perlu dibereskan dan mesyuarat pula pagi dan petang perlu dihadiri. Itu yang membuat aku rasa sangat letih dan rasa macam tak larat lagi nak buat kerja. Yang aku inginkansekarang ialah tilam, bantal, rehat dan tidur sepuasnya. Bila jarum jam menunjukkan jam 5.30 petang aku capai beg terus keluar dari bilik pejabat dan menguncinya.

‘Haa… John I balik dululah… rasa letih sangat lah hari ni…’ beritahuku pada John.

‘Ok boss… jawab John ringkas.

Aku bergerak ke lif dan turun ke tingkat G dan terus menuju ke tempat letak kereta. Masuk saja kereta aku terus memecut balik ke rumah tanpa memikirkan apa-apa kecuali nak rehat dan tidur. Sesampai di rumah setelah menutup pintu aku terus ke bilik tidur dan membuka semua pakaian kerja dan Cuma tinggal seluar dalam sahaja, terus aku merebahkan badan atas tilam empukku.

Tanpa aku sedari rupanya pagar tak berkunci begitu juga dengan kereta dan rumah semuanya tidak berkunci. Aku tidak sedar semua itu yang aku tahu aku nak rehat dan tidur sepuas-puasnya.

Rebah saja atas tilam aku tarik selimut untuk menutup sedikit bahagian konekku yang masih terbungkus dengan seluar dalam dengan selimut. Aku terus melayan letih badan dan mengantuk mataku. Tanpa perlu memujuk mata supaya segera terlelap mata aku secara automatic terpejam dan terus saja tertidur.

Selang beberapa minit aku rasa aku seakan-akan tersedar dari tidur, aku sendiri tidak pasti. Apakah aku mengigau, bermimpi atau terjaga dari lenaku. Dalam aku cuba membuka kelopak mata aku terlihat dari ekor mataku bebayang seorang wanita menuju menghampiriku lantas duduk disebelah aku di pinggir katil. Keadaan aku masih lagi sedar dalam tidak sedar, keadaan yang mana aku seolah-olah bermimpi, ini mungkin penangan aku terlalu letih tadi.

Aku terus melayan bebayang wanita yang duduk disebalh aku, antara jelas dan tidak pandangan mata aku agak kabur menjadikan aku tidak pasti siapakah wanita itu. Aqku cuba memegang tangan wanita itu dan terus disambut serta digenggam erat oleh wanita itu.

Wanita itu seolah-olah bercakap dengan aku namun aku tidak pasti biji butir percakapannya, cuma aku melihat gerak bibir wanita itu dalam kabur kesamaran penglihatan aku. Aku mengelus-elus jari tangan wanita itu, wanita itu member respon yang cukup baik sambil membalas ramasan jari aku. Aku rasa batang kon*k aku mulai menolak seluar dalam dan selimut yang menutup sedikit bahagian selangkang aku. Aku mulai dijemput rasa berahi pada wanita itu, timbul keinginan untuk menyetubuh wanita itu maka segera batang kon*k aku mengeras terus bagai diarah komander.

Wanita itu semakin mendekatkan wajahnya kearah aku dan terus mencium bibir aku dengan perlahan dan romantic sekali. Aku membalas ciuman penuh berahi itu sambil mulai memainkan lidah aku ke dalam mulut wanita itu. Ciuman kami kami makin hangat dan memberahikan. Tangan kiri aku mulai mencari tetak wanita itu dan tangan kananku meraba sekitar perutnya. Alangkah terkejutnya bila aku merasa perut wanita itu lain dari kebiasaan yakni, perut wanita itu terasa besar dan aku terus meraba ternayata wanita itu hamil. Berahi dan ghairah nafsu aku semakin menjadi bila aku tahu wanita itu hamil. Dari mengelus-elus perut tanganku mulai turun ke bawah mencari lembah keramat penuh nikmat wanita itu. Ternyata cip*p wanita itu terbungkus seluar dalam juga namun segera aku masukkan jari aku melalui sisi seluar dalam wanita itu untuk mencari alur nikmat cip*p wanita itu. Bila terjumpa alur panduan terasa memang tembam cipapnya. Terlalu indah rasanya bila jariku mula bermain di alur cip*p tembam wanita itu.

Sambil jemari aku leka bermain cip*p wanita itu terasa kon*k aku disedut dan dihisap dengan lembut. Nikmat sekali bila lidah wanita itu menjilat batang konekku yang dah keras dan sesekali hujung lidah wanita itu menjilat dan menguis-nguis lubang kencing dan air nikmat aku. Terasa begitu indahnya dunia bila dilakukan begitu, seakan terlalu nikmat apa yang aku rasa ketika itu.

Beberapa minit berkeadaan begitu akhirnya wanita itu bangun dan menanggalkan semua pakaiannya. Dia kini berbogel, pemandangan yang sungguh indah, perutnya yang membusung besar serta teteknya yang cukup besar membuatkan aku tidak tahan muntuk terus menikmati cip*p wanita itu.

Aku menarik tangan wanita itu untuk berada di atas badan aku dan wanita itu faham akan kehendak aku. Diapun naik ke atas tubuh aku dan menghalakan lubang cipapnya yang dah basah kearah batang konekku yang keras sekeras kerasnya. Mata aku terus tertumpu pada sekujur tubuh wanita itu yang kini betul-betul mencangkung diatas aku dan terasa batang konekku yang telah keras bak kayu belian bersentuhan dengan bibir cip*p wanita itu, nikmat sekali. Aku cuba melihat dengan betul-betul siapakah wanita yang begitu berani melakukan perbuatan yang amat aku sukai itu pada diri aku. Mata aku masih lagi kabur dan tidak dapat memerhati dengan jelas siapakah wanita itu.

Batang aku terasa terus masuk kedalam cip*p wanita itu dan terasa nikmat yang tidak terhingga bila sahaja batang konekku masuk penuh kedalam cip*p wanita itu. Terasa hangat dan licin sekali serta terasa sedikit kemutan pada batang aku. Aku seakan-akan dipukau menurut setiap kehendak wanita itu yang termampu aku lakukan ialah mengusap dan membelai perut wanita itu yang besar dan sesekali meramas teteknya yang agak besar. Kenikmatan yang aku nikmati itu berlanjutan dan gerakan naik turun wanita itu menyetubuhi aku kian deras dan rancak. Kedengaran juga keluhan nikmat dan berahi dari wanita itu yang kian kuat menandakan betapa bahagia dan nikmatnay wanita itu menyetubuhi aku. Aku juga mengeluh dan mendesah kenikmatan yang tiada taranya.

“Aaaaahhhhh sedapppp…uuummmmm….uuuuuuuhhhhh seeeddaaapppp…..” begitu sahaja suara nikmat dan desahan dari mulut wanita itu. Suara itu berulang dan berlanjutan. Aku semakin tidak tahan, gerakan naik turun wanita diatas aku semakin cepat. Bunyi batang kon*k aku dan lubang cip*p wanita itu semakin kuat berdecap. Bunyi batang konekku dan cip*p wanita itu yang berlaga serta desah nikmat dan berahi kami bersatu menjadikan irama persetubhan yang indah untuk didengar dan menjadikan kami semakin berahi dan bernafsu. Gerakan wanita itu kian kuat dan cepat dan sesaat kemudian wanita itu menjerit kenikmatan dengan agak kuat dan dalam samar kelihatan wanita itu mengejang sambil kedua belah tangannya menahan perutnya yang besar. Serentak dengan itu terasa batang kon*k aku seakan dikepit dengan agak kuat serta terasa kemutan yang kuat. Air nikmat berahi wanita itu terasa juga membasahi batang kon*k aku yang masih tercacak dalam cipapnya.

Gerakan wanita itu berhenti dan aku Cuma sekadar memerhati menikmati kemutan wanita itu meskipun aku belum sampai klimak lagi. Seketika kemudian wanita itu rebah disebelah aku sambil memeluk aku dengan mesra. Batang aku masih menegak keras belum kesampaian dan air benih aku masih belum bersedia untuk keluar. Wanita itu mengucup aku dengan mesra dan penuh kasih sayang.

“If….. bangunlah If… If…” suara wanita itu mengoncang badan aku sambil memanggil aku dengan manja. Aku cuba bangun tapi masih tak mampu dan pandangan aku masih kabur dan berpinar seperti tadi.

“If… kenapa ni… bangunlah If… bangun lah….” rayu suara itu lagi pada aku.

Aku berusaha untuk bangun dan terus berusaha sementara itu aku masih tertanya-tanya siapakah wanita itu yang begitu berahi menyetubuhi aku. Aku rasa ada sedikit lega tapi masih lagi terasa berat badan aku untuk sedar atau bangun. Dalam pada itu terasa jemari lembut mengock-ngocok batang aku dengan mesra menambahkan lagi ketegangan batangku yang sedikit mulai turun tahap kekerasannya.

Batang kon*k aku terus dimainkan dengan mesra oleh wanita itu dan sekali lagi saya rasa ada lidah pula yang menjilat serta menghisap batang aku, terasa nikmat semula membalut diri aku.

Aku cuba lagi bangun dan akhirnya aku mulai sedar terus mengosok mata agar penglihatan aku jelas, agar aku dapat memerhati siapakah wanita yang begitu berani melakukan perbuatan yang begitu nikmat itu pada aku.

“Sasha…!!! sayang apa ni!!!!!” aku terkejut yang melakukan itu semua rupanya Sasha.

Aku sedar sepenuhnya dan apa yang aku lalui tadi bukanlah satu mimpi tetapi kenyataan, realiti mimpi aku.

“Alaaa tadi I tengok pintu pagar tak berkunci, pintu rumah terbuka sedikit dan pintu bilik terbuka jadi I masuk teruslah dan nampak awak tengah tertidur jadi…..” kata-kata Sasha berhenti di situ.

“Jadi you rogol I lah ya…?” soal aku balik berjenaka.

“You yang tidur cuma pakai seluar dalam saja…. Jadi I terangsanglah. You ni…. I nak so… I….” sahut Sasha tersekat-sekat.

“I ingatkan I mimpi tadi…. Ok juga sedap dan nikmat sangat.. tapi I tak keluar lagi la sayang….” Pujuk aku lagi.

Tangan Sasha masih lagi mengocok-ngocok dan membelai mesra batang kon*k aku yang masih keras, sesekali kepala kon*k aku dijilat dengan penuh nafsu oleh Sasha.

“Sayang… I nak lagi la…. I nak keluarkan benih I dalam cip*p you lagi…” rayu aku sambil kedua belah tangan aku membelai dan memicit-micit kedua-dua belah tetak Sasha yang besar itu.
“Sayang duduk atas I lagi ok? I nak pegang perut dan tetek you time I main….” Aku berterus terang lantaran gelora nafsu aku dah sampai ke ubun-ubun rasanya.

Dengan perlahan Sasha bergerak dan membetul kedudukannya di atas tubuh aku sambil tangan kananya cuba mengarahkan batang kon*k aku yang sudah teramat keras menuju tepat ke lubang cipapnya yang sudah basah lecun.

Bila saja kepala konekku menyentuh bibir cip*p Sasha teras begitu nikmat sekali rasanya, kenikmatan itu bagaikan ketika pertama kali menikmati cip*p Sasha dulu.
“Uuuuhhhhhh sedapnya sayang….mmmmmmmm aaaaahhhhhhh” rengek aku penuh bernafsu.

Batang aku sedikit demi sedikit ditelan cip*p Sasha dan akhirnya terus sampai ke pangkal cip*p Sasha rasanya.

Kedua belah tanagn aku bermain dan mengusap-usap perut dan tetek Sasha bergilir-gilir, sambil tangan Sasha sesekali memegang perutnya yang membusung besar. Dengan gerakan yang perlahan Sasha memulakan tempo sambil sesekali aku menghenjut dan menekan batang konekku ke dalam cip*p Sasha. Dalam pada itu tangan aku juga sentiasa mengusi-nguis serta mengetel putting tetek Sasha sehinga nafsu ghairah Sasha membuak lagi dan dengan secara automatic Sasha mula mempercepatkan pergerakkan naik turun. Terasa kenikmatan yang aku rasa terus berpanjangan, betapa enaknya cip*p wanita hamil. Menghampiri 20 minit terasa kenikmatan yang aku nikmati bakal mengeluarkan benih nikmat yang tak terkira dan Sasha pun mulai tidak keruan.

“Sayang.. I dah nak keluar lagi ni… aahhhhh… mmmm sedaaaappppp…. Uuuhhhhhhh sayang cepat… aaaaaaaa……sedaaaappppp.. kuat lagi sayang…. Kuat lagiii aaa..uuuuuhhhhhh.” jerit Sasha kenikmatan penuh nafsu.

“Tahan kejap sayang kita keluar sama-sama ok… aaaaaaaa… uuuuuummmmm aaahh….uuuuuhhhh.” rayu aku turut menikmatan keidahan kemuncak persetubuhan kami.
Serentak dengan itu juga Sasha mengejangkan badannya sambil tangan kanannya memegang perutnya manakala tangan kirinya bertahan pada perut aku. Terasa kemutan yang kuat pada batang kon*k aku merasakan lahar panas air benih aku dah nak memancut keluar. Dengan satu tekanan yang agak kuat aku lajukan henjutan dari bawah dan dengan sekali tekanan sehingga terasa kepala kon*k aku berlaga dengan penghujung cip*p Sasha.

“Aaaaaahhhhhhhhh sedapppppp sayangggg….” Kataku serentak bila air benih aku memancut dengan banyak ke dalam cip*p Sasha. Sasha pun terus rebah disebelah aku, terkulai layu dan lemah. Batang aku yang keras bak kayu tadi kini mulai mengendur dan tercabut terus dari cip*p Sasha.

“Sayang thanks… sedap sangat cip*p you….” Kataku dengan nada lemah.

“Sayang you henjut kuatlah sakit.. nanti baby kita marah…..” jenaka Sasha dengan lemah.

“Opppsss sorry sayang… lain kali I slow sikit ok.” Balasku lagi.

“Sayang ni dah berapa bulan dah….?” Tambah aku lagi.

“Mmmmm dah 6 bulan lebih sayang…” balas Sasha lembut.

“So kita ada banyak masa lagi lah nak mmmmmm…… ni ya…?” kataku sambil jariku terus menerkam ke lubang cip*p Sasha yang penuh dengan air berahi kami berdua. Terus aku mainkan jari aku dalam lubang cip*p Sasha yang seakan-akan sentiasa menantikan batang aku menerjahnya meskipun sudah di kerjakan berkali-kali entah berapa puluh kali sudah aku kerjakan akupun tak tahu. Dan aku pasti lubang cip*p itu akan tetap menjadi milik dan akan aku nikmati selagi Sasha inginkan batang kon*k aku. Aku juga masih tak pasti samada aku jatuh cinta atau tidak pada Sasha, tetapi yang pasti Sasha masih menjadi isteri orang, isteri teman rapat aku sendiri.
Tamat.